Pic mak janda sexy arab women dating website

Posted by / 16-Jan-2021 22:00

Mungkin dia faham kami semua ini pokai masih budak sekolah duit pun harap dari mak bapak. Okay……katanya sesiapa yang nak kebandar…dengan tangungang sepenuhnya janji barang perabut tersebut sampai kerestorannya sebelah malam besoknya, kerana perabut tersebut amat diperlukan pada malam hari yang berikutnya.

Kami apa lagi nak…….serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat.

Aku tiba di Restoranya lebih kurang jam 10.45 kalau tak silap ingatan yang pastinya restoranya telah di tutup. Mungkin dia tunggu aku…..kerana apabila lori menghampiri restoranya tiba-tiba pintu terbuka. Padam muka dia lambat balik malam ini kerana kebiasaanya restoranya ditutup jam 9.30 malam. Aku angkat tuala untuk mengesat muka…….sedar pula…..kotel aku terbuka luas. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek.

Apabila semua sudah selesai dan lori sudah pulang semula kebandar dia minta tolong setting balik perabut tersebut seperti yang dikehendaki. “Ha…dah keluar dah…..nanti terbang pula susah nanti” katanya. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya.

Aku kata takkan kita berdua saja, kerja ni banyak tah pukul berapa boleh siap. Warna sebelah dalam kurang jelas mungkin kemerahan, kelopaknya kehitam-hitaman.

Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit. Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap.

Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari.

Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu.

Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam. Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku. Rupa buritnya jelas kelihatan, dan inilah pertama kali dalam hidupku melihat dari dekat rupa burit seorang dewasa yan penuh dengan bulu.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada.

Selepas tolak bayaran perabot dan tambang dan sebagainya wang masih lagi berbaki RM 50.00. “tak adalah kak…..setakat pegang-pegang tangan tu adalah” “mengintai….[istilah ini aku biasa sebut perkataan lain]. Kotel aku mula mengeras dan mengeras, tanganya mengusap-usap kepala kotel aku….ngilu amat . Sambil aku main-main buah dadanya, Tangannya masih meramas-ramas kotel ku sekali-sekali dia surun tarik. “cukuplah kak sakit sangat” dia mula mengurangkan picitannya dan keenakkan mula dirasai.

Nilai itu sunguh besar bagi murid sekolah macam aku. Secara sedar tak sadar aku memegang buah dadanya dari luar, lembut dan enak… Terus terang aku katakan aku tak pernah buat kerja macam ini lebih-lebih lagi dengan perempuan, kepala kotel aku kembang dan berdenyut-denyut, tiba-tiba dia picit kepala kotel aku dengan kuat. Aku teringin sangat untuk memegang buritnya, tapi jauh kebawah sekali-sekali tangan kiri aku meramas-ramas punggungnya. “kak saya main yang kakak pula…kakak berdiri saya duduk”.

Pic mak janda sexy-85Pic mak janda sexy-46Pic mak janda sexy-38

Sehigga aku terkejut bila dia kata “dah…dah….dah” lalu menolak daun pintu dan menutupnya. Keluar bilik air aku masih lagi pakai tuala lusuh tu. Bila lihat mak janda aku rasa malu yang amat sangat, mak janda hanya jeling saja. Berat nak mampus.[kami tidak melakukan adegan cium, aku sendiri tidak tahu sebab] Aku tak tahu berapa stroke yang dah dibuat aku rasa tak lebih dari sepuluh kali. Ia mengangkat segera buritnya dan memegang kuat kepala pelir aku… Dan lubang burit tiba-tiba menjadi licin dan tak rasa apa-apa lagi.